Rabu, 12 Ogos 2009

DULU LAIN SEKARANG LAIN

KALAU DIAMATI PERUBAHAN DI SEKELILING KITA, NESCAYA KITA AKAN TERKEJUT DENGAN APA YANG BERLAKU SEKARANG;

Dulu anak-anak minum susu ibu, sekarang ramai anak minum susu lembu. Dulu anak perempuan tidak boleh bebas, sekarang jumpa bayi dalam tandas.
Dulu 'jahat-jahat'anak muda, kacau anak dara balik mengaji; sekarang mat rempit dan bohsia menjadi-jadi.
Dulu guru didik anak murid macam anak sendiri, kalau nakal atau main-main kena pukul kena ketuk ketampi, balik rumah kena rotan lagi. Sekarang kalau anak murid kena jentik, guru sekolah akan kena titik.
Dulu guru ramai yang tinggi hemah, sekarang guru ada yang hisap dadah dan moral rendah. Dulu budaya timur jadi panduan, sekarang budaya barat habis-habisan jadi tiruan, lelaki bersubang bertatu di badan.
Dulu dalam politik tolak menolak jawatan, sekarang cari tok cak, tok batin, tok sami dari sini sampai sempadan.
Dulu suasana politik negara stabil, sekarang dah nampak kucar-kacir. Dulu pembangkang sikit sangat, sekarang pembangkang riuh dan gamat.
Dulu semua negeri bawah Barisan, sekarang lima negeri bawah pakatan. Dulu fitnah tersebar dengan surat layang, sekarang ada blog, internet, sms dan video pun tak kurang.
Dulu sebelum kahwin merisik, bertunang dan nikah, sekarang belum kahwin duduk sekali dah. Dulu yang buat perangai luar tabii sembunyui-sembunyi, sekarang bangga lagi, disanjung dan dipuji, apa orang kata, dia orang tak peduli, ada kelab gay lagi.
Dulu mak bapa dah tua dijaga, sekarang mak bapak dihantar ke rumah orang tua.
Dulu tak ramai orang kita belajar di luar negeri, sekarang dah ramai yang balik lupa diri.
Dulu hendak dapat biasiswa, kalau suruh sembah pun sanggup sembah, sekarang dah dapat ijazah penjamin yang susah.
Dulu orang Melayu ada P.H.D (perangai hasad dengki), sekarangpun masih tebal P.H.D.
Dulu Acheh kena langgar tsunami, sekarang kita kena selesema babi.
Dulu doktor gaji rendah, sekarang gaji doktor masih lagi rendah. Dulu kebanyakan kita fasih bahasa Inggeris, sekarang ramai yang tak boleh.
Dulu ada dua tiga saluran tv, sekarang lebih 80 saluran disaji. Dulu pelajar rajin ulangkaji, sekarang tercongok depan tv. Dulu filem Melayu hitam putih tetapi tinggi kualiti, sekarang nak cari berjenis susah sekali. Dulu drama berbentuk bangsawan, sekarang drama penuh cerita tahyul dan syaitan.
Dulu para artis payah nak cari makan, sekarang ramai lumayan pendapatan.
Dulu orang Melayu ketinggalan ekonomi, sekarang orang Melayu masih lagi ketinggalan di sana sini. Orang dah jauh sampai ke bulan, kita masih lagi 'engkau laksana bulan'.
Tiga puluh tahun dulu gaji akauntan dua ribu, sekarangpun masih dua ribu. Tiga puluh tahun dulu rumah teres dua tingkat di Taman Tun Dr Ismail harga RM 60,000, sekarang harga dekat RM 500,000.
Tiga puluh tahun dulu ekonomi kita lebih kurang sama dengan Taiwam, Korea dan Singapura, sekarang kita bukan lagi Asean Tiger. Dulu paras gaji kita sama dengan mereka, sekarang kita dah ditinggalkan mereka.
Dulu Amanah Saham Nasional orang Melayu yang beli, sekarang orang Melayu tak larat nak beli. Dulu ada Bank Bumiputra, sekarang yang ada Kelab Golf Rahman Putra.
Dulu duit kita dua ringgit setengah satu dollar Amerika, sekarang duit kita tiga ringgit setengah satu dollar Amerika.
Dulu orang Malaysia membeli belah di Singapura, sekarang orang Singapura membeli-belah di sini pula.
Dulu rasuah adalah juga, sekarang ni sudah berleluasa. Sudah 52 tahun kita merdeka, masih ada kemiskinan tegar, pasar Chow Kit tak bertukar.
Dulu sungai-sungai kita boleh mandi, sekarang semua dah dicemari.
Dulu kita banyak tanam padi, sekarang kita banyak impot padi. Dulu terbongkok-bongkok kita tanam padi, sekarang pun masih terbongkok-bongkok tanam padi. Dulu anak petani mahu kerja di sawah, sekarang buruh Siam yang jadi mewah. Dulu pekerja asing adalah juga, sekarang dia orang dah melambak-lambak.
Dulu anak-anak muda rajin mengaji, sekarang anak-anak muda ramai yang ambil ekstasi.
Dulu di universiti ramai pelajar lelaki, sekarang entah ke mana pergi. Dulu pelajar asing datang nak belajar, sekarang dah banyak aktiviti luar.
Dulu dapat pink form jadi kaya sekelip mata, sekarang banyak kemudahan dah tak ada. Dulu pengerusi sini pengerusi sana, nama ada saham orang lain punya. Sekarang pengerusi tak ada, saham pun tak ada. Dulu tak ada duit, ceti jadi payung, sekarang tak ada duit pergi jumpa ah long.
Dulu ekspot jadi sandaran, sekarang yang penting ilmu pengetahuan. Dulu hasil keluaran bernilai rendah, sekarang kenalah tingkatkan nilai tambah.
Dulu orang Melayu tak pandai berniaga, sekarang banyak pula skim cepat kaya.
Dulu orang guna mesin taip lagi, sekarang orang dah guna PC. Dulu telefon bimbit berat nak angkat, sekarang seorang ada tiga dan empat.
Dulu jalan mana-manapun selamat, sekarang silap haribulan beg tangan kena rembat. Dulu halal haram orang tak kisah sangat, sekarang sijil palsu 'halal'pun orang buat. Dulu Islam lalui zaman gemilang, para ilmuan begitu terbilang. Sekarang umat Islam dah tinggal di belakang, meletupkan diri untuk berjuang.
Dulu kita disuruh "bekerja dengan saya", sekarang konsep 1MALAYSIA. Dulu ramai pejuang bangsa, sekarang di mana mereka berada?

Petikan nukilan Dato' Salleh Majid, bekas Presiden Bursa Malaysia di Mingguan Malaysia pada ahad 9 Ogos 2009.

4 ulasan:

ikan emas berkata...

tak de tua tak de la muda
tak de siang tak de ler malam
tak de baik tak de ler jahat
tak de dulu tak der ler sekarang..

zahabuan berkata...

Bagus ulasan tu........

Hattarobiki A.M.P. berkata...

dulu saya naik basikal togel bapa, sekarang naik proton saga..

zahabuan berkata...

Saudara Hatta AMP........terima-kasih kerna beri ulasan. Tolong panjangkan blog ini kepada rakan-rakan.tq